Untung Ada Candi Sumber Tetek

Senin, September 14, 2015

Candi Belahan, Sabtu, 11 Agustus 2007. (Foto-foto: ABDI PURMONO)

TERIK menyengat. Angin sepoi membelai kulit legam Dulhasan. Pria berusia 51 tahun ini sejenak menata napas sebelum memikul 40 liter air yang diisikan ke dalam dua jiriken.  

Otot-otot tangan mengencang saat ia memikul dan berjalan ke rumahnya di Dusun Belahan Nongko, Desa Wonosonyo, Kecamatan Gempol, Kabupaten Pasuruan, Jawa Timur. Air itu diambil dari kolam Candi Belahan di Dusun Belahan Jowo, desa yang sama. 

“Kalau ngambilnya cuma 20 liter, tak cukup buat masak dan minum. Di musim panas seperti sekarang, saya dan warga lainnya biasa mengambil air tiga kali dalam sehari. Untung saja ada candi ini,” kata Dulhasan, yang ditemani Rohadi, 46 tahun, warga Belahan Jowo, Sabtu, 11 Agustus 2007. 

Candi Belahan menjadi anugerah besar bagi segenap warga Wonosonyo dan warga desa sekitarnya. Candi yang memiliki kolam berair jernih ini terletak di kawasan lereng timur Gunung Penanggungan (1.653 meter dari permukaan laut), atau 6-7 kilometer dari Jalan Raya Surabaya-Malang.

Candi Belahan candi yang unik karena air terus memancur dari kedua puting (tetek) patung Dewi Sri. Pada masa patung dibuat (tahun 1019) atas titah Raja Airlangga, air yang memancur dari puting perempuan adalah pertanda kesuburan.

Airlangga, pendiri Kerajaan Kahuripan, memerintahkan pembangunan patung, lengkap dengan kolam di bawahnya, untuk merayakan rasa suka dan cinta pada sang dewi yang telah memberikannya keturunan. Dan lebih dari sembilan abad kemudian, Candi Belahan dikenal juga sebagai Candi Sumber Tetek.

Mitosnya, mandi di kolam Candi Sumber Tetek bisa membuat orang awet muda. Anehnya, perempuan dilarang mandi di sana. Larangan serupa tak berlaku bagi kaum pria.

“Sejak saya bertugas dari tahun 1994, saya belum pernah lihat perempuan mandi di kolam Sumber Tetek. Kalau lihat perempuan ngambilin air dan nyuci pakaian sudah biasa. Kata orang-orang tua dulu pantang bagi perempuan mandi di sini, tapi saya tak tahu apa alasannya,” kata Caliono, salah seorang dari empat juru kunci Candi Belahan, yang digaji Balai Pelestarian Peninggalan Purbakala di Trowulan, Kabupaten Mojokerjo.   

Anggap saja itu mitos yang muskil dibuktikan. Yang sudah terbukti dan tak berubah sejak lebih dari sembilan abad lalu adalah air masih memancur dari dada Dewi Sri yang aduhai.
 
Minggu, 10 Mei 2015.
“Biasanya, kalau di musim hujan, airnya memancur satu sampai dua meter. Kalau di musim kemarau pancuran airnya antara 30 sampai 50 sentimeter. Meski debitnya sekarang mengecil, tapi airnya tetap saja memancur,” kata pria berusia 33 tahun itu.

Pantaslah orang-orang seperti Dulhasan dan Rohadi menganggap Candi Belahan bak oase di padang tandus. Desa Wonosonyo dihuni sekitar 4.800 keluarga, tapi warga Belahan Nongko (dihuni sekitar 150 keluarga) dan Belahan Jowo (dihuni sekitar 160 keluarga) yang terbanyak memanfaatkan air Sumber Tetek.

Setahu dan seingat Caliono, sebelum 2004, warga tiga desa tetangga Wonosonyo juga banyak mengambil air dari Sumber Tetek. Warga di desa Bulusari dan Jerukpurut, Gempol, biasa datang mengambil air dengan membawa belasan jiriken yang diangkut dengan truk mini.

Warga Dusun Kunjorowesi, Desa Kunjorowesi, Kecamatan Ngoro, Kabupaten Mojokerto, pun rela menempuh jarak sekitar tiga kilometer untuk mengambil air di Sumber Tetek. Dusun ini berbatasan langsung dengan Belahan Nongko.

Bahkan, penghuni asrama Pusat Pendidikan Brigade Mobil (Pusdik Brimob) Watukosek, Gempol, juga ikut-ikutan mengambil air di kolam Candi Belahan dengan menggunakan mobil tangki. Lokasi candi dengan asrama terpaut jarak sekitar 5 kilometer.

Memasuki tahun 2004, pengambilan air besar-besaran berangsur-angsur berakhir. Warga setempat berpatungan membeli dua pompa air senilai Rp 24 juta. Pompa dipasang untuk menyedot buangan air dari kolam yang mengaliri sebatang sungai, lalu dialirkan ke bak penampungan sebuah kamar mandi umum yang berada di luar pagar Sumber Tetek.

Pusdik Brimob ikut membantu pembiayaan pengadaan pipa. Mereka pun membangun jaringan pipa untuk mengalirkan buangan air Sumber Tetek hingga ke markas mereka.

Kini, tinggal 300-an orang dari Belahan Nongko dan Kunjorowesi yang masih setia mengambil air di Sumber Tetek untuk memenuhi kebutuhan air minum dan memasak. Kalau mau mandi, yang lelaki tinggal nyebur ke kolam dan berbasah-basah di bawah pancuran air. Sedangkan kaum perempuan membasuh tubuh di kamar mandi umum. 

Sumber Tetek tak melulu dimanfaatkan para pengambil air. Banyak orang yang datang ke sana untuk melakukan ritual khusus, dengan membakar dupa dan membawa sesajen.

Pun banyak orang, khususnya pria, yang datang cuma untuk membunuh rasa penasaran mereka terhadap patung rupawan Dewi Sri, yang aura sensualitasnya memancar dari belahan dada nan montok. ABDI PURMONO





Share this :

Previous
Next Post »